Apa Itu Sebenarnya Biologi?

Biologi adalah ilmu kehidupan. Namanya berasal dari kata Yunani “bios” (life) dan “logo” (study). Ahli biologi mempelajari struktur, fungsi, pertumbuhan, asal usul, evolusi dan distribusi organisme hidup. Umumnya ada setidaknya sembilan bidang biologi, yang masing-masing terdiri dari beberapa subbidang.

  • Biokimia: mempelajari zat-zat material yang membentuk makhluk hidup
  • Botani: studi tentang tanaman, termasuk pertanian
  • Biologi seluler: studi tentang unit seluler dasar makhluk hidup
  • Ekologi: studi tentang bagaimana organisme berinteraksi dengan lingkungannya
  • Biologi evolusioner: studi tentang asal mula dan perubahan keragaman kehidupan dari waktu ke waktu
  • Genetika: studi tentang faktor keturunan
  • Biologi molekuler: studi tentang molekul biologis
  • Fisiologi: studi tentang fungsi organisme dan bagiannya
  • Zoologi: studi tentang hewan, termasuk perilaku hewan

Menambah kompleksitas gagasan besar ini adalah kenyataan bahwa bidang ini tumpang tindih. Tidak mungkin mempelajari zoologi tanpa mengetahui banyak hal tentang evolusi, fisiologi dan ekologi. Anda tidak dapat mempelajari biologi seluler tanpa mengetahui biokimia dan biologi molekular juga.

Semua cabang biologi dapat disatukan dalam kerangka lima pemahaman dasar tentang makhluk hidup. Mempelajari rincian kelima gagasan ini memberikan daya tarik tak habis-habisnya dari penelitian biologi:

  • Teori Sel: Ada tiga bagian untuk teori sel sel adalah unit dasar kehidupan, semua makhluk hidup terdiri dari sel-sel, dan semua sel muncul dari sel yang sudah ada sebelumnya.
  • Energi: Semua makhluk hidup membutuhkan energi, dan energi mengalir antara organisme dan antara organisme dan lingkungan.
  • Hereditas: Semua makhluk hidup memiliki DNA dan informasi genetik mengelompokkan struktur dan fungsi semua sel.
  • Equilibrium: Semua makhluk hidup harus menjaga homeostasis, keadaan seimbang antara organisme dan lingkungannya.
  • Evolusi: Ini adalah keseluruhan konsep pemersatu biologi. Evolusi adalah perubahan dari waktu ke waktu yang merupakan mesin keanekaragaman hayati.

Sejarah Biologi

Daya tarik kita dengan biologi memiliki sejarah panjang. Bahkan manusia purba pun harus mempelajari binatang yang mereka buru dan tahu di mana menemukan tanaman yang akan dikumpulkan untuk makanan. Penemuan pertanian merupakan kemajuan besar pertama peradaban manusia. Pengobatan juga penting bagi kita sejak awal sejarah. Teks medis yang paling awal dikenal berasal dari China (2.500 SM), Mesopotamia (2112 SM), dan Mesir (1800 SM).

Di masa klasik, Aristoteles sering dianggap sebagai orang pertama yang melakukan praktik zoologi ilmiah. Dia dikenal telah melakukan penelitian ekstensif tentang kehidupan dan tanaman laut. Muridnya, Theophrastus, menulis salah satu teks botani paling awal di Barat pada 300 SM. pada struktur, siklus hidup dan penggunaan tanaman. Dokter Galen Romawi menggunakan pengalamannya dalam menambal gladiator agar bisa menulis teks tentang prosedur bedah pada tahun 155 M.

Selama Renaisans, Leonardo da Vinci mempertaruhkan kecaman dengan berpartisipasi dalam pembedahan manusia dan membuat gambar anatomi terperinci yang masih dianggap paling indah yang pernah dibuat. Penemuan mesin cetak dan kemampuan untuk mereproduksi ilustrasi potongan kayu berarti informasi lebih mudah untuk dicatat dan disebarluaskan. Salah satu buku biologi bergambar pertama adalah teks botani yang ditulis oleh ahli botani Jerman Leonhard Fuchs pada tahun 1542. Klasifikasi binomial diresmikan oleh Carolus Linnaeus pada tahun 1735, menggunakan nama Latin untuk mengelompokkan spesies sesuai karakteristiknya.

Mikroskop membuka dunia baru bagi para ilmuwan. Pada tahun 1665, Robert Hooke, menggunakan mikroskop majemuk sederhana untuk memeriksa serabut tipis dari gabus. Dia mengamati bahwa jaringan tanaman terdiri dari unit persegi panjang yang mengingatkannya pada ruangan mungil yang digunakan oleh biarawan. Dia menyebut unit-unit ini “sel.” Pada tahun 1676, Anton von Leeuwenhoek menerbitkan gambar pertama dari organisme sel tunggal yang hidup. Theodore Schwann menambahkan informasi bahwa jaringan hewan juga terdiri dari sel-sel pada tahun 1839.

Selama era Victoria, dan sepanjang abad ke-19, “Ilmu Pengetahuan Alam” menjadi semacam mania. Ribuan spesies baru ditemukan dan digambarkan oleh petualang pemberani dan oleh ahli botani di halaman belakang dan ahli entomologi. Pada tahun 1812, Georges Cuvier menggambarkan fosil dan berhipotesis bahwa Bumi telah mengalami “serangan Penciptaan dan penghancuran berturut-turut” dalam jangka waktu yang lama. Pada 24 November 1859, Charles Darwin menerbitkan “On the Origin of Species,” teks yang mengubah dunia selamanya dengan menunjukkan bahwa semua makhluk hidup saling terkait dan spesies itu tidak diciptakan secara terpisah namun muncul dari bentuk leluhur yang berubah dan berbentuk. dengan adaptasi terhadap lingkungannya.

Sementara sebagian besar perhatian dunia tertangkap oleh pertanyaan biologi di tingkat organisme makroskopis, seorang biarawan yang tenang sedang menyelidiki bagaimana makhluk hidup melewati ciri dari satu generasi ke generasi berikutnya. Gregor Mendel sekarang dikenal sebagai bapak genetika meskipun makalah tentang warisan, diterbitkan pada tahun 1866, sebagian besar tidak diperhatikan pada saat itu. Karyanya ditemukan kembali pada tahun 1900 dan pemahaman lebih lanjut tentang warisan diikuti dengan cepat.

Abad ke-20 dan ke-21 dapat diketahui generasi masa depan sebagai awal dari “Revolusi Biologis”. Dimulai dengan Watson and Crick yang menjelaskan struktur dan fungsi DNA pada tahun 1953, semua bidang biologi telah berkembang secara eksponensial dan menyentuh setiap aspek kehidupan kita. Pengobatan akan diubah oleh pengembangan terapi yang disesuaikan dengan cetak biru genetik pasien atau dengan menggabungkan biologi dan teknologi dengan prostetik yang dikendalikan otak.

Perekonomian bergantung pada pengelolaan sumber daya ekologi yang tepat, menyeimbangkan kebutuhan manusia dengan konservasi. Kita mungkin menemukan cara untuk menyelamatkan samudera kita saat menggunakannya untuk menghasilkan makanan yang cukup untuk memberi makan bangsa-bangsa. Kita bisa “menumbuhkan” baterai dari bakteri atau bangunan ringan dengan jamur bioluminescent. Kemungkinannya tidak terbatas; biologi hanya masuk ke dalam dirinya sendiri.

Biologi Dan Ilmu Lainnya

Biologi sering dipelajari bersamaan dengan ilmu lain, seperti matematika dan teknik, bahkan ilmu sosial. Berikut adalah beberapa contohnya:

  • Biofisika melibatkan pola pencocokan dalam kehidupan dan menganalisisnya dengan fisika dan matematika, menurut Society Biofisik.
  • Astrobiologi adalah studi evolusi kehidupan di alam semesta, termasuk pencarian kehidupan di luar bumi, menurut NASA.
  • Biogeografi adalah studi tentang distribusi dan evolusi bentuk kehidupan dan penyebab distribusi, menurut Dartmouth College.
  • Biomathematics melibatkan pembuatan model matematis untuk lebih memahami pola dan fenomena di dunia biologi, menurut North Carolina State University.
  • Bioengineering adalah penerapan prinsip teknik untuk prinsip biologi dan sebaliknya, menurut University of California Berkeley.
  • Sosiolog sering mempelajari bagaimana biologi dapat membentuk struktur sosial, budaya, dan interaksi, menurut American Sociological Association.

So, gimana guys sudah tahu kan apa maksud dari biologi, jadi apabila ada diantara kalian yang masih belom tau, kalian bisa kok membuka lebaran baru alias artikel ini mudah-mudahan ini dapat menambah wawasan kalian semua.